Published On: Sen, Des 31st, 2018

Pembangunan Proyek Lanjutan Fasilitas Pelabuhan Laut Bagan Si Apiapi Di ???

Share This
Tags

Rokanhilir, SKPKNews.co – Kondisi pekerjaan proyek pembangunan lanjutan fasilitas pelabuhan laut Bagan Siapi Api masih banyak yang belum terselesaikan. Proyek senilai Rp 20,7 miliar itu kini sudah memasuki detik detik akhir pekerjaan yakni 31 Desember 2018, seperti yang tertera pada plank proyek.

Diketahui, proyek tersebut dimenangkan oleh PT. Multi Karya Pratama, dengan nomer kontrak PR.802/1/01/KSOP BAA. 18, masa kerja 186 hari terhitung mulai 29 Juni sampai 31 Desember 2018, dari Kementrian Perhubungan.

Hasil pantauan dari awak media SKPKNews.co, dilapangan tersebut menyimpulkan dengan kesepakatan beberapa hal dalam pandangan. Salah satunya masih tampak bekisting (peranca) pada tiang penyanggah lantai pelabuhan masih terpasang saat proyek tersebut masuk pinishing (akhir masa kerja).

Selain itu, Causeway (lantai badan penyambung lantai pelabuhan) pada pangkal jembatan dan juga terlihat masih tumpukan tanah merah yang tidak tertata,yang seharusnya lantai tersebut harus sudah terhubung dengan rapi.

Sedangkan pemasangan Fender (bumper yang digunakan untuk meredam benturan) juga masih banyak yang belum terpasang.

Disisi lain, pemasangan selimut HDPE pada tiang penyanggah lantai di pelabuhan tersebut tampak masih banyak bagian tiang yang belum
terpasang yang bisa menyebabkan kerusakan dini pada lapisan beton tersebut.

Sedangkan fungsi plastik selimut tersebut melindungi dari seperti temperatur, kadar garam, oksigen yang larut, pH, gaya pukulan ombak dan arus, serta pencemaran biologi.
Kondisi air laut juga dipengaruhi oleh
faktor-faktor yang berkaitan dengan logam.

Untuk penerangan seperti lampu solar cell juga masih banyak yang belum terpasang, sehingga dimalam hari akan menjadi gelap. Karena berada jauh dari kawasan pemukiman warga, tentu ini bisa menjadi resiko patal seperti kehilangan.

Dari kesimpulan awak media saat dilapangan, bahwa pekerjaan tersebut diduga sangat jauh dari persentase progres tahapan kerja. Diduga pekerjaan inti yang bernilai persentase tinggi, pekerjaan tersebut masih
banyak terbengkalai seperti yang terlampir dipoto hasil dilokasi.

Yang terparah dan membuat kami bingung, setibanya kelima awak media dilokasi pekerjaan pada Sabtu (29/12) sekira pukul 11.30 WIB, pihak-pihak yang berkompeten diproyek tersebut menghilang satu persatu baik itu Superpesor engenering, Ir Taufik.
Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Tito dan Pengawas kontraktor, Hutapea.

“Tadi mereka ada, namun pas kalian datang ( awak media,red) mereka yang kalian cari telah pergi satu persatu, ada yang naik sepeda motor dan naik mobil,” ujar salah seorang pekerja, saat menjelaskan keawak media.

Tidak hanya sampai disitu, saat beberapa awak media mencoba menghubungi Pengguna Anggaran (PA), yakni Kepala Syahbandar Bagan Siapiapi, M Syafrizal, via WA pribadinya, dua rekanan awak media bernama Wildan dan Rahmad mendapat perlakuan yang diduga nomer kontak WA diblokir.

“Aneh, kita kan hanya ingin konfirmasi.
Seharusnya sebagai pejabat publik tidak harus melakukan pemblokiran. Jika sudah seperti ini,tentu menjadi kecurigaan ada apa sebenarnya dengan proyek lanjutan pelabuhan itu,” ujar Rahmad, menjelaskan kepada rekanan media.

Tepat pada Hari minggu (30/12) Superpesor Engenering proyek lanjutan pelabuhan Bagan Siapiapi, IrTaufik,saat dikonfirmasi terkait sudah berapa persen progres proyek tersebut, hingga berita iniditerbitkan belum ada balasan.

(ATG/Tim)

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>